Saturday, June 19, 2010

monolog sepi





Tatkala ini jiwa kosong tak berperasaan. entah mana hilang jiwa yang selalu mendera hati. kosong tanpa darah yang mengalir. apa sudah jadi. aku hanya mampu untuk terus kaku. hanya menanti waktu akan hadirnya Sang Perwira Jiwa yang bisa membuat kekosongan jiwa ini bebas. ceria seperti dulu . atau . mungkinkah ini satu fasa untuk sepi. aku rindukan atmosfera dulu. yang bisa membuat jiwa ini terus mewarnai merahnya hati tanpa pernah lupa untuk terus memenuhi ruang-ruang dunia yang kosong.

atau juga

aku harus menerima takdir ini. takdir yang memberi ruang untuk aku lari dari keselesaan biasa. kerana mungkin Dia mahu aku melalui fasa ini bersendiri. dan aku pasti ini takdirNya. takdir yang akan membuat aku sendiri yang harus mencari konklusi kekosongan hati. memenuhi ruang-ruang yang ada tanpa pernah merasai diri ini sendiri. kerana satu perkara yang harus aku sedari. dan anda juga semua harus sedari bersama. hidup ini bukan di ciptakan untuk sepi melainkan kita yang mahukannya. sepi itu bisa terus pergi dari ruang-ruang kehidupan kita. seandainya kita tahu di mana bahgia berada.

oleh itu

marilah kita mencari bahagia dan jangan pernah biarkan jiwa kekosongan. membiarkan hati terus mati kesepian  : )

kita yang mencorak kekosongan itu!





0 pengkritk ceritera duniaku:

Popular Posts

Popular Posts since May 2010