Sunday, December 5, 2010

24# Prasasti Jiwa

kau boleh berkata apa saja
sebab kini kau tak sendiri

kau boleh beri banyak alasan
sebab kini kau bahagia

kau boleh tuduh aku apa saja
sebab kini kau ada yang punya

jika dulu kata-kata kau atur
kini segalanya menyakitkan
menusuk jiwa

jika dulu akulah pemberi senyuman
kini akulah yang menyakitkan

kau tak pernah soal kenapa?
namun kau pendam dan tafsirkan sendiri

kau tak pernah usaha
namun kau cari pengubat luka yang lain

kau pembunuh hati yang kejam
tanpa pernah cuba merasa
apa yang aku rasa kini

dan yang paling menyakitkan
apabila kau kata aku tak pernah menyayangi kamu
aku tak pernah menghargai kamu
namun kau sendiri tak pernah menilai diri sendiri
cukup besarkah pengorbanan yang kau telah beri.

hebat permainanmu
licik!
dulu Ya kini Tidak

kalau boleh aku buka buku sejarah kehidupan
aku bagi kau baca semula
dan amati
yang kata-kata kau kini
adalah satu penipuan!

sudah
usah di kenang barang yang lama
yang di depan masih menunggu
untuk di lalui : )




p/s; biarlah aku menjadi Kejam dengan tidak mendoakan kebahagiaan kamu...kerana apa yang kau buat kepada aku melebihi dari Kejam! Terima Kasih.

1 pengkritk ceritera duniaku:

WanHidayat said...

Hurmmm....

Puisi ini ditujukan kepada siapa?

Popular Posts

Popular Posts since May 2010